Review Poco F3 Indonesia

Ini adalah Poco F3. Anda udah bosen belum sih sama HP keluaran Xiaomi? Di tahun 2021 ini, kayaknya mereka jadi symbol yang sallowing sering ngeluarin HP baru di Indonesia. mulai dari awal tahun ada ngeluarin Poco M3, terus dilanjutin Redmi 9T yang speknya nggak jauh beda, disusul Mi11 sebagai flagship mereka, nggak ketinggalan Redmi Note 10 dan Redmi Note 10 Pro, kemaren baru aja kita ngebahas Poco X3 Pro, dan kali ini, kita bahas lagi HP dari Xiaomi, Poco F3.

Total udah ada 7 HP lho yang mereka launching dalam 4 bulan! Hampir 2 minggu sekali! Bosen nggak? Bosen nggak? Ya nggak lah masa bosen? Justru kita selalu nunggu apa lagi ulah Xiaomi kali ini, penasaran, gimana cara mereka biar kita bisa selalu kagum sama HP barunya. Kalau brand lain kan, ada 10 HP baru, mungkin sekitar 3-4 biji lah yang bikin heboh. Kalau Xiaomi? Kita ngarepnya 10 dari 10 flirtatiou. Mental banget buat Xiaomi.

Gara-gara ulah mereka sendiri, yang selama ini selalu sukses bikin HP yang lebih bagus dari yang sebelumnya, makanya kita kebiasaan buat ngarep banyak. Dan hebatnya lagi ya, biasanya kalau kita ngarepnya udah tinggi dari awal kan, kita bakal lebih gampang buat kecewa daddies liat hasilnya. Ngarep rumah dapet mobil, ngarep nilai 100 dapet 95, ngarep dipin komen, taunya dilove aja. Ngarep itu sumber penderitaan. Tapi nggak kalau Xiaomi, silakan ngarep yang tinggi-tinggi, karena masih bisa mereka lewatin sampe kita nggak abis pikir.

Contoh paling nyatanya ada di Poco F3 ini. Kita langsung masuk aja ke bagian yang paling ganas dari nih HP. Price to performancenya. Perbandingan harga, sama performa yang kita dapet. Poco F3, punya harga kurang lebih 5 jutaan, tergantung varian apa yang kita ambil, kalau RAM 6 GB internal 128, harganya 4.999 juta, kalau RAM 8GB internal 256, harganya 5.499 juta. Nah, dengan harga kayak gitu, kita dikasih HP dengan chipset yang levelnya bisa dibilang nomor 2 terbaik buat HP Android.

Qualcomm Snapdragon 870. Itu luar biasa banget. Biar ada patokan, sekarang di Indonesia, cuma ada 2 HP lain yang pake Snapdragon 870. vivo X60 yang harganya 8 juta, dan vivo X60 Pro yang harganya 10 juta. 2 kali harganya Poco F3. Kalau anda lagi nyari HP dengan price to performance yang cakep banget, Poco F3 jelas pilihan yang tepat sekali. MVPnya lah. Mesin kelas atas, dijual dengan harga menengah.Ibarat tim liga utama disuruh ikut turnamen antar kelurahan kali ya?

Gampang lah … Dengan harga 5 jutaan, kita udah bisa mainin semua game yang ada di HP dengan lancar pake banget! mulai dari Mobile Legends yang udah ready kombinasi High Frame Rate dan preset ultra, terus kalau prime PUBGM juga bisa mentokin settingannya ke HDR Extreme, bahkan bisa pake yang Ultra HD tapi belum unlock frame rate yang Extreme, kalau Utra HD, bisanya ultra. jadi enaknya, kalau sayatetap HDR Extreme aja.

Dan buat competition kayak Genshin Impact, kita mainin di settingan rata kanan highest 60 fps juga lancar banget. kebanyakan di 60 fps dengan ada drop dikit dikit pas battlenya lagi heboh. Satu satunya masalah, yang hampir bisa ditemuin juga di semua HP kenceng, adalah suhu HP-nya pas kita geber abis-abisan.Contohnya daddies dipake buat main Genshin, selama sekitar 1 jam, bodi dan layarnya bakal kerasa panas, nggak pewe. Titik paling panasnya ada di 49 -5 0 derajat.

Baca Juga :   6 Kamera Vlogging terbaik : Compact, DSLR, Mirrorless

Memang masih lebih mendingan dibanding Mi11, yang sampai sakit pegangnya, tapi tetep aja nsuhu 45 -5 0 derajat itu udah nggak nyaman. Dan saya tetep rekomendasiin fan cooler buat bala bantuan. Setelah liat hasil kayak gini, saya malah jadi tambah salut sama vivo X60 Pro, yang pake chipset yang sama, enclose rate yang didapet sama, tapi suhunya bener-bener enak, stabil di 43 derajat. Padahal udah saya mainin berkali-kali lho buat mastiin.

Agak anomali. Bodi si vivo X60 Pro juga jauh lebih ramping, tipis, dan enteng. Tuh HP hebat, tapi harganya jelas lebih mahal 3-5 juta. Ini nggak bisa kita bandingin. Dan ngomong-ngomong soal desain, kita balik ke topik soal ngarep-ngarepan tadi. Sebenernya Saya nggak ngarep banyak sama desain dari Poco F3. soalnya Poco F2 kan punya desain kamera yang lumayan unik, melingkar gitu, dengan bodi yang tebel pake banget. Hampir 9 mm. Saya kirain F3 juga bakal sama beraninya.

Mungkin kameranya bentuk oval atau apa, Tapi ternyata nggak. Malah kalau diliat sekilas, bodi Poco F3 ini malah pake cetakannya seri Redmi. Keliatan acquainted banget sama Redmi Note 10, Redmi Note 10 Pro, dan Mi 10 T Mainnya aman banget. Mungkin biar bisa diterima oleh lebih banyak orang ya. Yang bikin ngeh kalau ini HP Poco, ada di tulisan Poco di kiri bawahnya. Saya suka sih desain kayak begini.

Kalau misalnya anda pengen keliatan beda dikit, karena tanggung udah beli HP Poco, pengen berasa spesial, jangan pilih yang warna hitam kayak yang kita bahas sekarang, atau warna putih kayak yang waktu itu kita unbox, keduanya mirip HP Redmi soalnya. Kalau mau beda, pilih aja varian warna biru yang ada garis-garisnya gini, lumayan beda sama HP Redmi. Apalagi ada tulisan Poco di tengah bodinya yang gede sih.

Buat bahan bodinya sendiri, Poco F3 pake kaca Gorilla Glass 5 ya buat belakangnya, sementara kalau buat frame, yang keliatan kayak metal ini, sebenernya dia pake plastik. Biar enteng kali. Buat neken bobotnya biar bisa di bawah 200 gram, lebih tepatnya 196 gram. Buat ketebelannya sendiri ada di 7.8 mm. Berasa tipis. Mungkin tipisnya nih HP juga bisa ada berkat baterenya yang rendah hati ya. Ngalah gitu. “Nggak masalah lah gua nggak gede gede banget asal bodinya bisa dibikin langsing.

Batere di Poco F3, punya kapasitas 4520 mAh, memang nggak segede HP tebel lain yang punya batere 5000 mAh lebih. Tapi 4000 -an udah cukup lah. Contohnya buat main sosmed, 1 jam ngurangnya 7 %, central PUBGM 1 tournament penuh 35 menit, itu ngurang 10%, MLBB 22 menit ngurang 6 %, Youtube 1 jam-pack ngurang 9 %, dan Genshin Impact, kalau ini makan banyak banget, 1 jam ngurang 33%. Semuanya pake koneksi wifi di kecerahan 60% dan refresh rate 60 Hz.

Kalau pake 120 Hz, konsumsi dayanya antara 1.5 -2x lebih banyak. Buat kecepatan ngecasnya sendiri dia kenceng, pake charger 33 watt bawaan. setengah jam udah keisi 76%. Ngebut banget. Kalau mau penuh, nggak sampai sejam, sekitar 55 menit. Ngomong ngomong soal ngecas, buat kelengkapan portnya sendiri, HP ini punya tombol volume, plus tombol influence yang kegabung sama fingerprint book di sebelah kanan, mikrofon, infrared blaster, dan orator ada di atas di kiri nggak ada apa-apa, dan di bawah ada loudspeaker, slot USB type C, mikrofon, dan SIM tray yang bisanya nampung dua kartu SIM aja, nggak ada slit memori tambahan.

Baca Juga :   4 Drone Terbaik Untuk Pemula, Quadcopter Yang Mudah Untuk Diterbangkan

Jadi pastiin varian memori yang anda pilih udah cukup gede buat 4-5 tahun ke depan. Kalau NFC tentu aja HP ini udah punya. Dan 1 info yang nggak kalah penting, Poco F3 juga udah punya sertifikasi IP53 yang artinya dia bisa tahan sama percikan breath. Ini lumayan lah. Oh iya, tadi saya ada bilang kalau fingerprint reader dari HP ini ada kegabung sama tombol power ya. Sebenernya agak aneh sih, karena, biasanya, HP yang layarnya udah AMOLED kayak Poco F3 ini, fingerprintnya ada di layar.

Ini masih pake tombol fisik. Mungkin ada penghematan disini. Untung tombolnya kerasa enak dan kenceng sih, nggak terlalu masalah. Untungnya juga, layar di Poco F3 ini bisa manfaatin fitur AMOLED yang dwell, yaitu bisa jadiin layarnya buat ngasih notif tanpa makan banyak daya. Ever on display juga udah ada. Buat ukuran layarnya sendiri 6.67 inci ya, lumayan gede, dengan refresh pace 120 Hz, udah endorsement HDR1 0+, emblazon gamutnya DCI-P3 100%, kecerahan maksimal di 1300 nits.

Mungkin ini layar paling bagus yang bisa anda dapetin dengan harga 5 jutaan. Dan ngomong-ngomong soal terang, kita lanjut ke bagian kamera dari Poco F3. Terang nggak kameranya? Ya kalau itu, tergantung cahaya sih. HP ini pake sistem 3 kamera ya, kamera utama 48 MP, kamera ultrawide 8MP, dan kamera Tele Makro 5MP. Kamera depannya 20 MP. Hasil jepretannya gimana? Ya Okelah. Di cahaya cukup warnanya masih enak diliat, lumayan keliatan natural, tapi masih malu malu gitu.

Warnanya kurang nendang dikit. Untungnya kalau buat dipamerin di sosmed, masih keliatan okelah. Apalagi kalau udah diedit. Walaupun kalau saya disuruh milih kamera Poco F3 atau saingannya kayak Samsung A52, saya nggak pake mikir sih, langsung ambil yang A52. Buat kameranya ya … Hmm…ngeliatin foto Cimory Yogurt Squeeze gini bikin ngiler sih.Pause bentar reviewnya. Dari tadi ngomong terus, pengen segerin dulu.

Ini ada 6 pilihan, kita pilih yang honey aja kali ini, kita cobain, kalau di sini, kemarin kita udah pernah cobain yang rasa stroberi ya. Wah mantep! Cimory Yogurt Squeeze ini minuman yogurt yang lagi banyak dibahas ya, soalnya packagingnya hadir dengan inovasi yang praktis buat dikonsumsi dimana aja dan kapan aja. Mau minumnya di meja, pas ngereview, juga bisa. Kalau misalnya pengen minum setengah, terus nggak abis, ya tinggal tutup lagi aja. Nanti lanjut lagi.

Selain varian rasa honey yang saya cobain sekarang, Cimory Yogurt Squeeze juga punya berbagai macem rasa lain kayak oOiginal, Blueberry, Stroberi, Peach, dan Aloevera. Totalnya ada 6. Semuanya punya tekstur yang lembut dan creamy. Honey salah satu favorit saya sih. Cimory Yogurt Squeeze juga punya manfaat bagus buat pencernaan karena punya kandungan bakteri baik.Kalau anda pengen nyobain Cimory Yogurt Squeeze, langsung mampir aja ke Indomaret, Alfamart, supermarket, dan toko terdekat di rumah anda.

Baca Juga :   Apa itu Bloatware (Bloated Software)? Bagaimana cara menyingkirkannya

Wah, sip-sip! Sampai mana tadi? Oh ya … Kamera, kamera … Lanjut ka bagian kamera dari Poco F3 ya, Pas low dawn, kualitasnya juga nggak terlalu spesial. Night Modenya nggak terlalu berasa di beberapa kondisi, apalagi kalo pake lensa utama yang 48 MP. Pake nggak pake, rasanya sama aja. Kalau pake lensa ultrawide, baru perlu pake nighttime state. Itupun harus agak hati hati karena kalau pake night procedure, gambarnya bakal gampang goyang.

Kalau dari kualitas video kamera depannya sendiri, dia bisa di 1080 p 30 fps dan 60 fps. Cuma kalau kita pilih yang 60 fps, dia nggak bisa sestabil 60 fps ya. Ini saya lagi ngerekam di 30 fps. Kaau misalnya 60 fps, bakal kerasa lebih goyang. Nah kalau ini yang 60 fps, memang framenya lebih mulus, cuma … kalau dari stabilisasi dia agak goyang. Cuma dia bisa jadi lebih luas juga. Ini aja. Kesimpulannya, Poco F3! Whoo! Parah banget.

HP ini Cuma nggak cocok buat orang yang pengen banget HP-nya bisa ngehasilin foto yang sebagus mungkin dengan duit 5 juta.Karena kamera Poco F3 sebenernya oke aja, tapi ada kamera HP 5 jutaan ada yang lebih bagus lagi, kayak Samsung Galaxy A5 2 dengan OIS yang bikin foto malem jadi bening banget, atau OPPO Reno5 juga lebih bagus kameranya. Sisanya, saya nggak punya alasan buat nggak ngerekomendasiin Poco F3.

Mulai dari Desainnya yang udah main lebih aman biar bisa lebih cocok buat banyak orang, terus layarnya yang berasa banget cantiknya, performa kelas flagship, batere yang sanggup buat ngelayanin kita seharian, Yah … kalau Poco mau ngasih saya iklan, kasih-kasih aja lah. Rela saya. Dengan tulus saya liatin iklannya. Soalnya saya ngerasa ngerampok Xiaomi dengan spek dan harga yang mereka tawarin.Poco F3 ini, dengan segala keunggulan yang dia punya, bahkan udah 5G ready juga, saya yakin bisa dipake dengan nyaman sampe 3-4 tahun ke depan.

Ibarat HP flagship yang umurnya udah 3 tahun. Tetep aja bagus. Asal dapetin update software yang konsisten terus dari Xiaomi. Kalau misalnya setahun nggak diupdate lagi, baru gawat sih. Abis ini, saya penasaran Xiaomi bakal ngelaunching HP apa lagi Soalnya kasian kalau mereka dituntut buat ngelebihin significance kayak Poco F3 ini.

Kalau disuruh naik-naik terus, kayaknya suatu saat bakal stop buat stand terus ya? Kayak pertahanin aja udah cukup banget. Kalau misalnya sampai saatnya mereka kayak gitu, saya cuma bisa ngomong masuk akal sih, karena yang consist nggak bakal bisa kayak gini. Jadi gitu aja dulu evaluation GadgetIn buat Poco F3. Like kalau anda suka dengan video ini, dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi di video selanjutnya. Yo! Ketika saking bagusnya, ketika nggak berubah dibilang tetap bagus, segitu kayaknya.

Leave a Comment

four × five =

Share via
Share via
Send this to a friend