Investor muda India lebih suka bitcoin daripada emas dan saham ‘membosankan’

  • Share

Pengusaha India Swati Daga pertama kali membeli bitcoin pada tahun 2017, ketika cryptocurrency diperdagangkan dengan baik di bawah $ 3.000. Keputusannya untuk berinvestasi dalam mata uang digital disambut dengan kewaspadaan oleh keluarganya, kenangnya.

“Para tetua di keluarga saya mengatakan kepada saya untuk tidak membuang uang saya,” kata Daga, yang menjalankan bisnis makanan di dekat New Delhi.

Tetapi wanita berusia 33 tahun itu tidak menyesali keputusannya – nilai bitcoin telah meningkat 15 kali sejak kripto saat itu – dan dia terus menginvestasikan sebanyak 10% dari tabungannya dalam cryptocurrency, termasuk bitcoin dan ethereum.

“Saya menemukan pasar saham membosankan,” katanya kepada CNN Business, menambahkan bahwa dia menikmati “sensasi” dan “kecerobohan” yang datang dengan berinvestasi dalam mata uang yang bergejolak.

India telah melihat ledakan besar dalam perdagangan cryptocurrency sejak awal pandemi, meskipun pihak berwenang di ekonomi terbesar ketiga di Asia selama bertahun-tahun menyatakan keprihatinan tentang mata uang digital, dan bahkan menggoda dengan melarangnya. Pengusaha di industri ini mengatakan kepada CNN Business bahwa negara itu memiliki potensi untuk menjadi negara adidaya crypto, karena ini adalah salah satu pasar internet terpanas di dunia, dengan 750 juta pengguna, dan ratusan juta lainnya belum online untuk pertama kalinya.

India berada di peringkat kedua di belakang Vietnam tahun lalu dalam daftar negara-negara yang melihat pertumbuhan tercepat dalam adopsi cryptocurrency, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Oktober oleh platform data blockchain Chainalysis.

Sementara pemerintah tidak menyimpan perkiraan berapa banyak orang yang memperdagangkan cryptocurrency, para pakar industri telah menyarankan bahwa negara itu sekarang mungkin memiliki lebih dari 20 juta investor crypto.

Pertumbuhan ini didorong oleh investor yang lebih muda – sebagian besar di bawah usia 35 – dan banyak dari mereka berasal dari kota-kota kecil dan kota-kota, pendiri dua bursa crypto terbesar di India mengatakan kepada CNN Business.

Menurut Sumit Gupta, CEO dan salah satu pendiri pertukaran CoinDCX, banyak milenium India telah memulai “perjalanan investasi mereka dengan crypto.”

Baca Juga :   Hampir setengah dari pemilik crypto pertama kali membeli aset digital pada tahun 2021: Survei

Sementara 20 tahun yang lalu, orang tua mereka memilih untuk berinvestasi dalam emas, anak-anak ini “lebih tertarik untuk memiliki bitcoin sebagai bagian dari portofolio mereka,” kata Gupta kepada CNN Business, mengacu pada fakta bahwa secara tradisional orang India memilih untuk memarkir uang mereka di emas atau rekening tabungan.

Membeli emas adalah investasi dan kebiasaan budaya di India, yang merupakan salah satu pasar terbesar untuk logam mulia, menurut World Gold Council. Ini juga dianggap menguntungkan oleh umat Hindu dan Jain, dan memainkan peran mendasar dalam banyak upacara keagamaan.

CoinDCX yang berbasis di Mumbai menjadi unicorn crypto pertama di India tahun lalu, mencapai valuasi $ 1,1 miliar setelah mengumpulkan uang dari investor seperti Coinbase Ventures dan B Capital Group. Perusahaan mengatakan 70% dari 10 juta penggunanya berusia antara 18 dan 34 tahun.

Data yang dibagikan oleh perusahaan saingan WazirX menceritakan kisah serupa. WazirX juga memiliki lebih dari 10 juta pengguna, dan menyebut 2021 sebagai “tahun fenomenal” untuk perdagangan crypto di India. Perusahaan ini diakuisisi oleh Binance, salah satu pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, pada tahun 2019.

Lebih dari 65% penggunanya berusia di bawah 35 tahun, menurut laporan perusahaan baru-baru ini, dan telah melihat “peningkatan 700% dalam jumlah peserta dari kota-kota kecil seperti Guwahati, Karnal, Bareilly, sehingga menandakan meningkatnya minat dari daerah pedesaan dan semi-perkotaan.”

Pritish Kumawat, seorang pedagang crypto dari sebuah kota kecil di negara bagian barat Rajasthan, mengatakan bahwa dia sekarang menemukan percakapan tentang cryptocurrency di hampir setiap toko teh di daerahnya. Seringkali, peserta yang paling terlibat adalah mahasiswa, katanya, menambahkan bahwa lonjakan besar bitcoin tahun lalu telah memicu kegilaan di India.

Pada bulan November, bitcoin diperdagangkan pada rekor tertinggi $ 68.990, tetapi sejak itu jatuh ke sekitar $ 43.000. Selain bitcoin, mata uang meme seperti dogecoin dan shiba inu juga populer di kalangan orang India, laporan WazirX menambahkan.

Baca Juga :   Mengapa bisnis menggunakan crypto: Gartner

Terlepas dari investor dari kota-kota kecil, kedua perusahaan melihat peningkatan lebih dari 1000% dalam jumlah pengguna wanita di platform mereka, meskipun secara kecil.

Gupta mengatakan bahwa partisipasi crypto oleh wanita India telah melihat “kenaikan besar” dalam 18 bulan terakhir dan “cukup tinggi, cukup sehat, relatif terhadap pasar ekuitas.”

Data perusahaan menunjukkan bahwa 15% dari keseluruhan pengguna mereka adalah wanita – yang merupakan tren global juga.Hubungan on-again, off-again

Kegembiraan atas crypto meningkat di India meskipun hubungan negara itu berulang-ulang dengan mata uang digital.

Bank sentral telah lama menyatakan keprihatinan bahwa cryptocurrency dapat digunakan untuk pencucian uang dan untuk membiayai terorisme. Sebuah proposal samar yang diposting di situs web parlemen India tahun lalu bahkan menyarankan pemerintah sedang menjajaki rencana untuk “melarang semua cryptocurrency pribadi di India.”

Tahun ini, bagaimanapun, dimulai dengan catatan yang lebih ceria bagi para penggemar. Awal bulan ini, pemerintah India mengumumkan akan mengenakan pajak 30% atas pendapatan dari aset digital virtual, yang oleh banyak pakar industri dianggap sebagai tanda bahwa perdagangan crypto tidak akan dilarang. Pemerintah juga mengatakan akan meluncurkan rupee digital dalam beberapa bulan mendatang.

“Perpajakan aset digital virtual atau crypto adalah langkah ke arah yang benar. Ini memberikan kejelasan dan kepercayaan yang sangat dibutuhkan bagi industri,” kata Gupta pada saat pengumuman.

Siddharth Menon, salah satu pendiri WazirX, mengatakan kepada CNN Business bahwa setelah pengumuman tersebut, platformnya melihat pendaftaran harian melonjak lebih dari 50%. Dia juga melihat meningkatnya minat di kalangan pengembang India dan profesional lainnya dalam bergabung dengan industri crypto.

“Saya mendapatkan pesan LinkedIn” dari para eksekutif senior di India, yang sekarang lebih optimis tentang bisnis ini, katanya. Di masa lalu, pertukaran India telah berjuang untuk mempekerjakan dan mempertahankan orang-orang berpengalaman karena kurangnya peraturan yang jelas.

Baca Juga :   Panduan Pajak Crypto Kanada Terbaik 2022 | Koinly

Tetapi pemerintah India segera meredam suasana hati, dengan mengklarifikasi bahwa cryptocurrency belum legal di negara ini.

“Saya tidak melakukan apa pun untuk melegalkannya atau melarangnya atau tidak melegalkannya,” kata Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman di parlemen beberapa hari setelah mengumumkan tarif pajak. “Melarang atau tidak melarang akan datang kemudian … Tapi saya akan mengenakan pajak karena itu adalah hak berdaulat.”

“Saya pikir pemerintah tidak sepenuhnya yakin apa yang ingin dilakukannya dari perspektif kebijakan,” kata Anirudh Rastogi, pendiri firma hukum teknologi Ikigaw Law, yang bekerja dengan pertukaran crypto di India.

“Dia tahu di mana ia ingin mendarat secara luas. “Ia ingin menemukan keseimbangan yang tepat di mana ia tidak terputus dari kemajuan global dalam blockchain dan teknologi lainnya, tetapi juga ingin mengatasi kekhawatiran mengenai cryptocurrency.”

Rastogi menambahkan bahwa pajak “luar biasa tinggi” pada crypto adalah perbaikan jangka pendek, yang juga akan bertindak sebagai pencegah bagi banyak investor.

“Tarif ini biasanya digunakan untuk kegiatan pajak yang tidak dianggap produktif secara ekonomi, seperti lotere,” katanya. “Jadi ini bisa menjadi indikasi bahwa pemerintah ingin menghasilkan pendapatan, tetapi tidak melihat perdagangan crypto sebagai produktif secara ekonomi.”

Untuk ekuitas, India menerapkan pajak capital gain jangka pendek 15% jika saham dijual dalam waktu kurang dari setahun, dan 10% jika dijual setelah satu tahun.

Gupta berharap pemerintah segera mengambil keputusan. India, dengan kumpulan besar pengembang dan populasi muda yang antusias, bisa menjadi “negara adidaya dalam lima hingga 10 tahun ke depan,” dalam industri cryptocurrency dan blockchain, katanya.

“Apa yang hilang saat ini adalah kerangka peraturan yang jelas,” tambahnya.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

twenty − 13 =