Bambonghore Tekno | Samsung buka pusat riset AI baru di 3 negara

  • Share

Selain di Korea Selatan dan Amerika Serikat (AS), Samsung Research pula mengoperasikan lima AI Center di seluruh global yg didedikasikan buat menjelajahi potensi penuh teknologi AI.

Samsung Research, pusat R&D canggih dari Samsung Electronics’ SET (end-products) Business, hari ini mengumumkan rencana untuk mendirikan tiga artificial intelligence (AI) Center di Cambridge, Inggris (22 Mei), Toronto, Kanada (24 Mei) dan Moskow, Rusia (29 Mei) untuk memperkuat kemampuan AI mereka dan mengeksplorasi potensi AI yang berpusat pada pengguna.

Samsung Research telah memimpin upaya terbaru dalam memperluas kemampuan riset AI global dari Samsung Electronics dan telah menyatukan keahlian AI-nya dengan penciptaan AI Center baru. Samsung Research juga mengawasi pembentukan AI Center baru di Seoul November lalu dan di Silicon Valley pada bulan Januari. Dengan penambahan tiga AI Center baru, Samsung Research akan mengoperasikan lima AI Center di seluruh dunia.

Selain itu, dengan mengamankan pakar AI global, Samsung Research berencana untuk memperluas jumlah pakar peneliti AI hingga total sekitar 1.000 orang secara global pada tahun 2020.

“Samsung memiliki sejarah panjang dalam mengejar inovasi dan kami sangat gembira untuk membawa semangat dan kepemimpinan teknologi yang sama kepada AI,” kata Kim Hyun-suk, Presiden dan Kepala Samsung Research pada upacara pembukaan AI Center baru di Cambridge. Dengan AI Center baru dan rekrutmen para ahli terkemuka di lapangan, tujuan kami adalah menjadi ‘game changer’ untuk industri AI.”

Baca Juga :   Bambonghore Tekno | Samsung dirikan divisi Research AI, perluas bisnis di SIlicon Valley dan angkat kepala pemasaran baru untuk bisnis mobile

Bakat Terbaik dari Bidang AI untuk Membantu Memimpin AI Center Baru

Samsung AI Centre-Cambridge akan dipimpin oleh Andrew Blake, yang sebelumnya adalah Direktur Cambridge Laboratory milik Microsoft, dan pelopor dalam pengembangan teori dan algoritma yang memungkinkan komputer untuk berperilaku seperti seeing machines. Dengan kerjasama dari para ahli terkemuka di bidangnya, seperti Profesor Maja Pantić (Imperial College), Samsung AI Center-Cambridge akan memainkan peran penting dalam penelitian AI lanjutan untuk Samsung Research.

“AI Center baru ini menandakan komitmen kami untuk kemajuan AI,” kata Andrew Blake. “Penelitian kami akan membantu kami untuk lebih memahami perilaku manusia sambil menjelajahi area seperti pengenalan emosi, dan memperluas jangkauan komunikasi terpusat pengguna untuk mengembangkan teknologi AI yang pada akhirnya meningkatkan kehidupan orang-orang.”

Samsung AI Centre-Toronto akan dipimpin oleh Dr. Larry Heck, Wakil Presiden Senior Samsung Research America (SRA), dan seorang ahli dalam teknologi asisten pribadi virtual dan juga Pemimpin SRA AI Center. AI Center di Toronto akan meningkatkan upaya penelitiannya dalam teknologi AI inti dengan kerjasama strategis dari universitas-universitas besar di Kanada.

Samsung AI Center-Moscow diharapkan dapat memanfaatkan keahlian Rusia dalam bidang matematika, fisika, dan ilmu-ilmu dasar lainnya. AI Center ini berencana untuk memasukkan ahli AI terkemuka seperti Profesor Dmitry Vetrov (Higher School of Economics) dan Profesor Victor Lempitsky (Skolkovo Institute of Science and Technology) untuk memimpin penelitiannya pada algoritma AI.

Baca Juga :   Bambonghore Tekno | KTH hadirkan layanan prototyping aplikasi HTML5 multi-devices

Prinsip-Prinsip Utama Mendorong Visi AI dari Samsung

Dalam visinya untuk AI, Samsung berfokus pada lima aspek inti untuk mendorong penelitiannya. Ini termasuk AI yang: “user-centric,” mewujudkan personalisasi melalui antarmuka multi-modal; “always learning,” melalui belajar mandiri dari data; “always there,” sebagai layanan ambien; “always helpful,” dengan minimalisasi intervensi pengguna dan respons terhadap permintaan; dan “always safe,” memastikan keamanan dan privasi pengguna. Ketika mereka bekerja di sekitar fokus ini, AI Center baru akan memanfaatkan lingkungan penelitian mutakhir bersama dengan kekuatan regional para peneliti untuk membawa kemampuan AI Samsung ke ketinggian baru.

Melalui inisiatif yang sedang berlangsung termasuk menyelenggarakan AI Forum tahun lalu, Samsung telah bekerja sama erat dengan cendekiawan AI terkenal dalam mempersiapkan untuk menyiapkan basis penelitian di seluruh bidang keahlian. Samsung akan terus memperluas bidang keahlian dan teknologi di seluruh dunia, termasuk yang sangat penting, wilayah timur AS.

Di tahun-tahun mendatang, perangkat Internet of Things (IoT) yang disematkan AI akan menghasilkan berbagai macam data yang dapat memberikan wawasan menarik tentang kehidupan pengguna, memungkinkan mereka untuk memanfaatkan layanan cerdas yang dioptimalkan untuk preferensi dan perilaku pribadi mereka. Bagaimana perangkat dengan dukungan AI memberikan pilihan yang paling optimal kepada konsumen akan sangat penting bagi keberhasilan teknologi AI untuk waktu dekat. Untuk menyediakan ekosistem yang berpusat pada pengguna, Samsung bertujuan untuk membangun platform AI di bawah arsitektur umum yang tidak hanya skala cepat tetapi juga memberikan pemahaman mendalam tentang konteks penggunaan dan perilaku, membuat AI lebih relevan dan berguna.

Baca Juga :   iOS 7: Semua yang Perlu Kamu Ketahui - Teknologi Informasi

 

Dilansir dari google, bing dan berbagai web lainnya, berikut kami merangkum artikel Samsung buka pusat riset AI baru di 3 negara, semoga informasi ini bermanfaat.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

nineteen − 16 =