Bambonghore Tekno | Samsung buka laboratorium AI di Cambridge

Posted on 17 views

Pusat penelitian AI baru Cambridge akan mengeksplorasi kemampuan artificial intelligence yg majemuk dan berpusat pada insan, merealisasikan kemungkinan-kemungkinan eksponensial yg dan membantu menciptakan hayati orang lebih mudah

Samsung Electronics UK dalam hari Selasa (22/5) kemarin mengumumkan pembukaan laboratorium penelitian artificial intelligence (AI) baru yang berbasis di Cambridge untuk memperkuat kemampuan AI mereka & mengeksplorasi potensi AI yang berpusat pada pengguna.

Samsung AI Center, Cambridge (SAIC-Cambridge) akan diketuai sang Profesor Andrew Blake, pelopor dalam pengembangan teori & algoritme yang bisa memungkinkan personal komputer buat berperilaku seperti seeing machines, & mantan Direktur Microsoft Cambridge Laboratory.

Lembaga kelas global membuka peluang baru untuk penelitian mendasar pada artificial intelligence dan memungkinkan kerjasama yg lebih besar menggunakan komunitas akademik Inggris dalam pengembangan teknologi canggih. Situs ini – keliru satu dari beberapa jaringan global penelitian AI pada Samsung – akan memperkuat posisi Samsung sebagai pemimpin pada bidang ini & membawa manfaat masa depan yang signifikan bagi ekonomi & masyarakat Inggris.

Visi AI

AI diadopsi pada hampir setiap aspek kehidupan kita sehari-hari & sebagai warga , kita berada pada ambang kemungkinan-kemungkinan eksponensial yg dekat buat menciptakan hidup kita lebih gampang melalui teknologi baru yang kuat ini.

Di tahun-tahun mendatang, perangkat Internet of Things (IoT) yang disematkan AI akan membentuk beragam data yang dapat menaruh wawasan menarik mengenai kehidupan kita, menganalisa pola penggunaan yang kompleks dan memungkinkan kita buat memanfaatkan layanan cerdas yg dioptimalkan buat preferensi dan konduite pribadi kita sendiri.

Samsung memiliki posisi yang baik untuk membawa AI yang berpusat pada pengguna yang inovatif ini ke pasar karena secara unik mampu mewujudkan AI yang terhubung karena beragamnya portofolio produk dan skalanya, dan Samsung bertujuan untuk memperluas tenaga R&D-nya di Inggris, termasuk para ahli AI, dari 250 hingga 400 saat ini dalam waktu dekat.

Cho Seung-hwan, Wakil Presiden Eksekutif, Samsung Electronics, mengatakan: “Pusat penelitian artificial intelligence baru di Cambridge ini adalah salah satu tonggak penting dalam strategi jangka panjang perusahaan. Di dunia baru perangkat dan layanan yang terhubung berdasarkan AI, visi Samsung adalah membantu orang melakukan pekerjaan mereka dan menjalani kehidupan mereka dengan lebih baik. Kami memungkinkan koneksi fisik antara orang dan informasi, menemukan cara baru bekerja sama untuk mengembangkan teknologi yang lebih berpusat pada manusia yang melayani kebutuhan pengguna terlebih dahulu.”

Area Cambridge adalah pusat global machine learning dan salah satu hub terkemuka di dunia untuk penelitian dan pengembangan AI, rumah tidak hanya untuk bakat kelas dunia tetapi juga beberapa sarjana AI paling terkenal. Hasil yang diharapkan dari karya pusat ini di masa depan akan berdampak besar pada perkembangan ekonomi digital Inggris, serta membantu berkontribusi terhadap terobosan teknologi global.

Profesor Andrew Blake, Ketua Cambridge AI Center, mengatakan: “Pusat baru ini menandakan komitmen Samsung untuk kemajuan AI. Pusat penelitian akan membantu kita untuk lebih memahami perilaku manusia, menjelajahi area seperti pengenalan emosi, dan memperluas jangkauan komunikasi yang berpusat pada pengguna untuk mengembangkan teknologi AI yang pada akhirnya meningkatkan kehidupan masyarakat.”

Pengembangan teknologi AI merupakan prioritas utama bagi Pemerintah Inggris, sebagaimana disoroti oleh kesepakatan sektor AI yang baru-baru ini diumumkan. Samsung telah berkomitmen untuk pasar Inggris selama lebih dari 20 tahun dan menegaskan dukungannya yang berkelanjutan untuk ekonomi dan konsumen Inggris.

Perdana Menteri Theresa May mengatakan: “Pengumuman hari ini oleh Samsung akan menciptakan pekerjaan dengan bayaran tinggi, berketerampilan tinggi dan Strategi Industri modern kami akan mendorong investasi lebih lanjut seperti ini di seluruh negeri. Ini adalah mosi percaya di Inggris sebagai pemimpin dunia dalam artificial intelligence, dan pusat penelitian AI baru akan mendapat manfaat dari bakat dan kecakapan akademis yang terkenal di dunia dari Cambridge.”

Sekretaris Digital Matt Hancock mengatakan: “Keputusan Samsung untuk membangun pusat penelitian artificial intelligence baru di Inggris, datang dalam bulan setelah kesepakatan Sektor AI kami dan dalam hari setelah dukungan kuat Perdana Menteri untuk AI di NHS, adalah dukungan besar dari kreativitas, inovasi dan semangat kewirausahaan Inggris. Melalui Strategi Industri kami, kami bekerja dengan industri untuk berinvestasi hampir £1 miliar untuk menjadikan Inggris sebagai pemimpin dunia dalam artificial intelligence dan membantu kami untuk memanfaatkan semua peluang yang dibawa teknologi ini.”

“Samsung memiliki sejarah panjang dalam mengejar inovasi dan kami sangat gembira untuk membawa semangat dan kepemimpinan teknologi yang sama kepada AI,” kata Kim Hyun-suk, Presiden dan Kepala Samsung Research pada upacara pembukaan AI Center baru di Cambridge. Dengan AI Center baru dan rekrutmen para ahli terkemuka di lapangan, tujuan kami adalah menjadi game changer untuk industri AI.”

Sebagai perusahaan, Samsung akan menerapkan hasil jaringan global pusat penelitian AI – termasuk Cambridge – dengan membangun ekosistem terbuka dari perangkat yang memanfaatkan AI berorientasi pengguna untuk membawa nilai kembali kepada pengguna.

 

Dilansir dari google, bing dan berbagai web lainnya, berikut kami merangkum artikel Samsung buka laboratorium AI di Cambridge, semoga informasi ini bermanfaat.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

3 + one =